Dibalik Kisah Terdamparnya Rufnia Ayu Afifah di Program Studi Ilmu dan Teknologi Pangan IPB

Kenapa teknologi pangan IPB? Pertanyaan itu banyak sekali terlontar sewaktu saya baru-baru memutuskan untuk mengambil program studi ini saat saya kelas 3 SMA. Dan ceritanya pun dimulai dari sini …

Sewaktu saya duduk di kelas 1 SMA, seorang guru saya berkata di depan kelas “Saya baru tau ternyata mulai taun kakak kelas kalian yang baru lulus kemarin, ada program USMI dari IPB. Program ini adalah program kuliah di IPB tanpa tes. Hanya melalui seleksi rapot. Namun, yang berat adalah seleksi rapot itu dimulai dari kelas 1. Jadi anak-anakku yang ingin masuk IPB, belajarlah dan kejarlah nilai dari mulai sekrang.  Jangan menunggu nanti kelas 2 atau kelas 3 untuk mendapat nilai bagus” begitulah kira-kira kata beliau. Saya sangat tertarik dengan program ini. Lalu, saya belakangan saya ketahui juga, bahwa nilai yang saya dapat tidak boleh sampai turun di semester berikutnya, minimal stabil. Jujur, saya waktu itu belum punya cita-cita ingin menjadi apa, tapi program ini sangat menarik bagi saya. Saya jadi bersemangat untuk mendapatkan nilai-nilai terbaik selama SMA. Walaupun jika pada akhirnya saya memutuskan untuk tidak kulaih di IPB, nilai-nilai saya juga tetap harus bagus bukan? Itu yang ada dipikiran bocah lugu seperti saya saat itu hehehehe

Akhirnya, tiba waktu kenaikan kelas. Alhamdulillah saya mendapat nilai yang memuaskan dalam dua semester ini. Keinginan saya untuk mengikuti USMI bertambah kuat. Namun, ada yang mengganjal dalam pikiran saya. Saya merasa nilai saya terlalu sulit untuk dipertahankan. Pernah dengar ungkapan “mempertahankan lebih sulit daripada meraih?” Ya, itu yang terjadi pada saya. Bisa dibilang saya jatuh bangun untuk bisa mempertahankan dan meningkatkan apa yang sudah saya raih. Akhirnya, dua semester pun berakhir dan alhamdulillah saya melewati itu dengan baik. Namun lagi-lagi, peningkatan yang terjadi pada nilai-nilai saya membuat saya harus lebih work hard di semester  terakhir yang akan menentukan saya diterima atau tidak di IPB.

Semester terakhir ini, ada beberapa kejadian yang membuat saya sulit berkonsentrasi belajar. Terlalu banyak “virus” di otak saya sehingga saya sangat tidak fokus dalam belajar. Ujian harian saya ada beberapa yang anjlok. Namun saya tidak mau menyerah dengan keadaan (agak berlebihan kata-katanya hehehe), saya perbaiki nilai-nilai itu di ujian semesteran. Alhamdulillah nilai-nilai itu terkejar.

Tibalah saya pada saat-saat yang menetukan. Sewaktu awal kelas 3, saya melenceng dari niat awal. SAYA MAU JADI DOKTER. Saat itu, saya sangat ingin kuliah di Universitas Indonesia Program Studi Pendidikan Dokter. Keinginan saya itu begitu kuat, tapi memang tidak diimbangi kerja keras yang kuat pula hahahaha

Akhir Desember 2008, ada undangan PMDK dari UI. Saat itu, entah kenapa UI hanya mengundang  6 orang saja, 4 orang dari kelas IPA dan 2 orang dari IPS. Guru Bimbingan Konseling menawarkan undangan tersebut pada saya. SENANG! Saat itu, saya merasa beruntung karena saya salah satu dari 4 orang yang ditawarkan undangan UI tersebut. Formulir pun saya ambil dan saya bawa pulang. Sampai di rumah, saya berkonsultasi pada orang tua saya untuk memilih program studi apa yang akan saya ambil. Oh iya, undangan PMDK UI hanya memperbolehkan siswa memilih satu program studi saja. Mana mungkin saya ambil kedokteran? Bisa didepak sebelum diliat berkas-berkas lainnya. Itu yang saya pikirkan. Terus apa dong ya? Kesehatan Masyarakat kah? Ilmu Gizi kah? Apa? Apa dong? Saya pun bertanya pada orang tua saya, khususnya ayah saya. Beliau memang banyak memegang andil dalam keputusan-keputusan besar di hidup saya. Saya jelaskan begini begitu konsekuensinya jika saya melanjutkan PMDK UI ini, termasuk konsekuensi saya tidak bisa mendaftar di IPB karena PMDK hanya bisa mendaftar satu kali di Perguruan Tinggi Negeri. Lalu ayah saya berkata “yaudah mbak, ambil yang IPB aja, peluang keterimanya lebih besar.” Sempat ada debat kecil, sampai akhirnya saya menurut. Namun kami sepakat, saya boleh mengikuti tes-tes masuk untuk diterima di kedokteran UI walaupun misalnya PMDK IPB saya diterima nantinya.

Awal januari 2009, datanglah undangan USMI itu. Saya belum bisa menentukan program studi apa yang ingin saya ambil. Jujur, saya tidak begitu mengenal program studi IPB. Nama-namanya asing buat saya sehingga saya tidak bisa membayangkan akan belajar apa saya nanti. Sesuaikah dengan kemampuan saya? Sesuaikan dengan pelajaran-pelajaran yang saya suka? Saya hanya tau Ilmu Gizi saat itu. Bahkan program studi Ekonomi pun namanya macam-macam. Ekonomi Pembangunan lah, Ekonomi Sumberdaya Lingkungan lah, saya tidak mengerti hahahaha. Iseng, saya dan seorang teman saya yang ingin juga mendaftar USMI IPB, ngobrol dengan wali kelas saya. Terjadilah percakapan yang kira-kira seperti ini …

Saya                     : Bu, saya ambil apa ya di IPB? Bingung, bu.

Bu Dewi               : Kamu sukanya pelajaran apa?

Saya                     : Kimia, bu

Bu Dewi               : Pas berarti tebakan Ibu. Kalo gitu, kamu ambil TPG aja

Saya                     : Apaan tuh Bu TPG?

Bu Dewi               : Teknologi Pangan dan Gizi

Saya                     : Nah, saya tadinya mau ambil Ilmu Gizi, Bu

Bu Dewi               : Jangan, tanggug kalo kamu ambil itu. Kalo Gizi, kamu bisa nilai baik buruknya makanan, tp kalo TPG, selain kamu bisa nilai, kamu juga bisa buat.

Saya                      : Ooooooooooh (manggut-manggut kayak yang ngerti hehehe). Jurusan keduanya apa ya, Bu?

Bu Dewi               : Biokimia aja. Biokimia itu kayak Farmasi.

Saya                     : Yaudah nanti saya omongin sama orang tua saya dulu, Bu.

Bu Dewi               : Ya ya ya

Sepulangnya saya ke rumah, saya berkonsultasi lagi dengan orang tua saya. Ya Tuhan, saya benar-benar merasa memilih jurusan di universitas hamper sama dengan memilih pasangan hidup, tidak boleh sembarangan, harus dipikir matang-matang, harus suka, harus tampan baik hati dan pengertian, loh? oke, saya mulai melenceng hehehe. Memang seperti itu memilih jurusan, karena kalau sampai salah, kita tidak bisa kembali. Kalau tidak suka dengan pelajarannya, tamatlah kita karena kita akan mengubek-ubek tuh pelajaran 4 TAHUN! Dan sialnya, selama 4 tahun itu kita akan belajar tuh pelajaran tanpa ada pelajaran lain yang bisa dijadikan selingan kebutekkan (kalo di SMA, pelajaran seni maksudnya hehehe). Dengan melalui debat serta proses yang sangat panjang dan disertai dengan ridho Allah swt, saya memutuskan untuk mengambil Program Studi Ilmu dan Teknologi Pangan dan pilihan kedua Biokimia yang dua-duanya IPB, yaiyalah hahaha

Akhir Maret 2009, hari sabtu, siang hari, panas, saya masih belum pulang sekolah. Saya masih berada di kelas XII IPA A, di lantai atas. Tiba-tiba, seorang teman saya yang saya kira sudah pulang, naik lagi ke lantai atas dan menghampiri saya “Selamat ya, Fi. Lo keterima PMDK teknologi pangan.” Waah saya langsung dag dig dug. Saya turun ke bawah dan melihat pengumumannya. Saya mencari nama saya diantara 79 nama lainnya.

RUFNIA AYU AFIFAH………………………..TEKNOLOGI PANGAN

Rufnia Ayu Afifah? Teknologi Pangan? Saya? Diterima? Subhanallah Alhamdulillah. Mungkin ini yang orang bilang “ridho allah ridho orang tua.” Mungkin kalau saya daftar PMDK UI, saya belum tentu diterima. Namun niatan awal saya masih ada, IPB hanya cadangan. Begitu kasarnya.

Pada akhirnya, saya hanya mencoba tes masuk SIMAK UI karena pada saat itu pengumuman PMDK IPB belum keluar sebelum tes SIMAK UI. Ayah saya bilang, saya harus mencoba di setiap kesempatan. Tapi hal itu menjadi berbeda saat saya sudah diterima PMDK IPB, ayah saya bilang “yaudah lah mbak ga usah tes-tes lagi. kamu keterima di IPB aja udah hebat banget menurut bapak.” Yaudah, saya nurut. Saya juga males belajar-belajar lagi setelah UN dan UAS, saya juga jadi merasa sia-sia ikut tes-tes masuk, kecuali SNMPTN. Ya, untuk SNMPTN saya ingin mencoba peruntungan saya karena memang saya gak belajar-belajar lagi setelah UAS. Ternyata, memang takdir saya harus di IPB. Tes SNMPTN pun berbarengan dengan registrasi IPB dan saya pun tidak mencoba tes SNMPTN.

Itulah awal cerita saya berada di ITP (Ilmu dan Teknologi Pangan) IPB ini. Blog ini akan menceritakan pengalaman-pengalaman saya selama kuliah di IPB. Satu demi satu semester akan saya coba share sampai pada akhirnya saya benar-benar merasa ikhlas dan merasa tepat berada disini :) Enjoy ya guys! Terutama buat para ABG ABG labil yang sedang diujung kebimbangan untuk memilih pasangan hidup, eh maksudnya memilih universitas dan program studi yang tepat :)